website free tracking




Sejarah

Benarkah Teori Darwin Tentang Evolusi Manusia ?

Benarkah Manusia Berasal Dari Kera? Ini PenjelasannyaBenarkah Manusia Berasal Dari Kera? Ini Penjelasannya

Tidak ada sejarah yang mengatakan bahwa asal usul manusia atau nenek moyang manusai berasal dari kera. Seorang yang menyatakan manusia itu berasa dari kera hanya Teori Darwin dan para pengikutnya. Tapi kemudian akhirnya Charles Darwin meragukan hal itu setelah melihat fakta ini.

Kalau pun di dalam pelajaran sekolah masih saja ada pelajaran seperti itu, hal itu membuktikan bahwa memang kurikulum pendidikan di negeri ini kurang bisa menyerap perkembangan zaman. Sebab teori yang menyebutkan manusia berasal dari kera sudah tumbang sejak lama.

Benarkah Teori Darwin Tentang Evolusi Manusia ?

Benarkah Teori Darwin Tentang Evolusi Manusia ? - Spoters
Benarkah Teori Darwin Tentang Evolusi

Teori Darwin itu sendiri dicetuskan di abad ke-18, abad di mana dunia ilmu pengetahuan masih sangat primitif, kuno, konvensional dan ortodox. Boleh dibilang pada Teori Darwin masih merupakan imajinasi tentang asal-usul manusia, ketimbang sebuah ilmu pengetahuan.

Kelompok pengikut Teori Darwin ini sering juga disebut dengan istilah evolusionis, yaitu orang-orang yang kerjanya mereka-reka Teori Darwin yang sebenarnya belum pernah terbukti secara empiris.

Kalau kita bandingkan nilai kemutlakan dan keshahihannya, sangat jauh dari keshahihan Al-Quran, Shahih Bukhari atau Shahih Muslim. Sebagian orang yang lurus pemikirannya menyamakan Teori Darwin bahwa manusia berasal dari kera itu sejajar dengan cerita tentang Cinderella, Pinokio, Puteri Salju dan seterusnya.

Baca Juga :  Teuku Markam, Sosok Penyumbang Emas Monas

Anehnya, rekaan seperti ini kemudian dibuat lukisannya. Juga dikarang beragam kisah ceritanya. Tapi sayangnya, satu pun lukisan itu tidak pernah ada yang asli. Semua hanya rekaan belaka. Sayangnya, meski masih berupa rekaan, imaginasi bahwa manusia berasal dari kera masuk ke dalam buku-buku pelajaran sekolah, dengan judul keren: ‘Teori Evolusi’.

Benarkah Teori Darwin Tentang Evolusi Manusia ? - Spoters
Benarkah Teori Darwin Tentang Evolusi

Padahal ilmu pengetahuan modern membuktikan bahwa tidak pernah terjadi evolusi, yaitu perkembangan makhluk hidup dari satu wujud berubah secara berproses menjadi wujud yang lain yang 100% beda. Kalau sekedar kawin silang antara kuda dan keledai lalu menjadi bagal, sejak dulu orang sudah tahu. Tapi belum pernah ada kuda punya cucu harimau. Sebagaimana tidak pernah ada semut punya keturunan gajah.

Bukti yang paling sederhana untuk membuktikan betapa tidak masuk akalnya Teori Darwin tentang Evolusi adalah bahwa sampai hari ini tidak pernah ditemukan fosil makhluk yang sedang berproses dari kera lalu menjadi setengah manusia. Atau dari setengah manusia menjadi manusia sempurna.

Banyak fosil kera kita temukan di mana saja di muka bumi ini. Juga fosil manusia sempurna, ada di mana-mana. Tapi fosil makhluk setengah manusia setengah kera, tidak pernah ditemukan. Padahal katanya evolusi, pasti ada tenggang waktu ribuan atau jutaan tahun, mengapa kita tidak pernah menemukan fosil manusia setengah kera? Mengapa ada missing link, seolah semuanya lenyap begitu saja, lalu tiba-tiba muncul generasi manusia?

Baca Juga :  Mitos Gerhana Matahari Cincin

Yang heran bukan hanya kita di abad 21 ini, tapi di masa hidupnya pun Charles Darwin sebagai pencetuskan ide itu pun keheranan. Karena itulah kemdian diameragukan teorinya sendiri.

Benarkah Teori Darwin Tentang Evolusi Manusia ? - Spoters
Benarkah Teori Darwin Tentang Evolusi

Kemudian, seharusnya para evolusionis pun menjawab sebuah pertanyaan, sejak kapan muncul makhluk sempurna seperti manusia? Lalu mengapa sekarang manusia tidak terus berevolusi menjadi jangkrik atau jadi kecoa? Mengapa proses evolusi berakhir pada titik manusia? Mengapa di tubuh manusia modern tidak pernah tumbuh sayap, insang, gading atau belalai?

Teori evolusi dengan aqidah bahwa asal manusia dari kera adalah sebuah hayalan klasik para pemimpi di abad 18. Terpisah jarak waktu 3 abad dengan kita yang modern. Mengapa kita masih saja merujuk ke sana? Ilmu pengetahuan modern sudah membuktikan bahwa DNA tiap makhluk hidup sangat rumit dan unik, namun sangat teratur. Tidak mungkin sebuah DNA mengalami proses evolusi begitu saja secara kebetulan.

Yang menolak teori evolusi bukan hanya Al-Quran dan umat Islam, tetapi semua agama di dunia ini sepakat menolaknya. Bahkan para ilmuwan dan saintis pun muttafaqun ‘alaihi untuk menolak ide itu.

Tidak sedikit para ahli yang menyatakan bahwa ide manusia berasal dari kera itu hanya sejajar dengan hayalan tentang petugas lab yang ketumpahan zat kimia tertentu, lalu berubah jadi Hulk, si makhluk hijau. Atau berubah menjaadi The Flash, si manusia cepat rekaan film Holywood.

Baca Juga :  Misteri Sosok Firaun Yang Tenggelam Di Laut merah

Sebenarnya tidak harus repot-repot pakai Al-Quran, cukup ilmu pengetahuan modern saja, sudah mampu mementahkan hayalan tentang manusia dari kera. Toh para evolusionis itu tidak percaya kepada Al-Quran, jadi buat apa mematahkan mereka dengan sesuatu yang tidak mereka percayai?

source: rumahfiqih

Leave a Reply